Pjs Bupati Rohil Temu Perdana Dengan Kepala OPD dan Camat, Rudyanto: Ada Empat Hal Yang Disampaikan Pada Pertemuan Ini

Pjs Bupati Rohil Temu Perdana Dengan Kepala OPD dan Camat, Rudyanto: Ada Empat Hal Yang Disampaikan Pada Pertemuan Ini

ROKAN HILIR - Setelah dilantik gubri sebagai Pjs bupati Rokan Hilir pada Sabtu kemaren (26/09/2020) kemudian Rudyanto Minggu kemaren (27/09/2020) melaksanakan pertemuan dengan para asisten sekda Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir (Rohil). Selanjutnya pertemuan dengan camat dan pimpinan OPD di lingkungan pemerintah Kabupaten Rohil. Pertemuan dilaksanakan di gedung daerah Datuk Batu Hampar di Jalan Perwira Bagansiapiapi, Senin (27/09/2020). Ada empat hal yang disampaikannya dalam pertemuannya.

"Ada beberapa hal yang disampaikan dalam pertemuan ini tentang penyelenggaraan pemerintahan dimana bupati melaksanakan cuti namun penyelenggaraan pemerintahan tetap berjalan dengan lancar, baik itu tentang pelayanan dengan masyarakat, pelaksanaan pembangunan maupun keuangan agar berjalan dengan baik,"jelasnya Rudyanto.

Kemudian itu kata ia, dikemukakannya yang kedua hal mengingatkan lagi tentang netralitas sebagai pegawai negeri sehingga pilkada ini harus berjalan dengan damai, sukses dan kondusif.

"Kepala OPD, Camat dan ASN untuk netral yang saat ini sedang dalam pelaksanaan pilkada ini sehingga tidak ada menekankan kepada siapapun juga,"kata Pjs bupati Rohil inj.

Selanjutnya yang ketiga tentang semua kegiatan yang harus melaksanakan sesuai dengan aturan protokol kesehatan baik itu ketika melaksanakan kampanye pada kontestasi pilkada kabupaten Rokan Hilir 2020.

"Pada saat ini juga saya mengkampanyekan bagaimana  menggunakan masker yang baik. Karena inilah satu satunya yang menyelamatkan kita sehingga kita mensosialisasikan penggunaan masker ini,"katanya.

Dia menjelaskan agar saat dalam melaksanakan kampanye tatap melaksanakan aturan protokol kesehatan. Sehingga semua tim Paslon harus melalui izin satgas covid 19.

"Besok saya akan melakukan rapat. Kalau mereka tidak melalui izin dan tidak melaksanakan protokol kesehatan maka dibubarkan saja. Alhamdulillah Rohil masih zona kuning. Itu yang harus kita pertahankan terus,"kata Rudiyanto.

Oleh sebab itu, kata ia penekanan ini dilakukan agar tidak muncul lagi kluster baru yakni kluster pilkada.

Lanjut ia, yang keempat tentang dirinya menjabat sebagai pejabat sementara selama 71 hari agar APBD berjalan dengan lancar dan baik.

"Walaupun saya tidak lama sebagai pejabat sementara yang hanya selama 71 hari tetapi ada hal-hal krusial yang harus kami selesaikan dalam artian soal anggaran APBD P yang sedang dievaluasi agar cepat diselesaikan pihak provinsi ke pusat sehingga APBD bisa berjalan dengan baik. Sedangkan APBD murni masih dalam proses,"tuturnya.

Dikatakannya, apa yang berjalan dengan baik tetap akan dijalankan dengan baik yang penting berjalan sesuai dengan aturan protokol kesehatan.

"Saya juga mohon dukungan dari kepala OPD selama saya sebagai Pjs kita menjalankannya saja. Karena saya dipilih karena ketentuan saja,"ujarnya.

Dijelaskannya dalam kesempatan ini juga ingin tahu dinas kependudukan dan pencatatan sipil tentang percetakan KTP dan jumlah penduduk. Juga kepada Kesbangpol tentang daerah rawan konflik.

"Pak Job ini luar biasalah sama juga dengan pak yatno. Saya hanya mengingatkan saja. Jadi agak mudah bagi saya sebagai Pjs ini,"katanya.

Dia juga akan meninjau kecamatan sesuai jadwal apakah malaksanakan sesuai dengan protokol kesehatan.

"Protokol kesehatan dimulai dari kita dan berkoordinasi dengan TNI Polri. Jelasnya bagaimana situasi pandemi covid 19 ini perekonomian kita tidak terganggu. Kami dari pemerintah hanya seperti itu, harus sesuai dengan protokol kesehatan jika melanggar kalau perlu ditutup, kita akan minta agar ditutup,"kata Pjs bupati Rohil Rudyanto memungkasinya. (andy)